Just A Short Journey Of A Friendship.. (part 2)

Title          : Just A Short Journey Of A Friendship
Tag           : Rachel_ELF, Tiffanny_ELF, Caecilliia_ELF, and others..
Author       : Tiffanny_ELF
Genre        : Friendship
Web          : koreanfflovers4ever.wordpress.com
Info           : FF ini part 1 dibuat oleh Rachel_ELF, tapi, part 2 dan part 3 yang membuat adalah Tiffanny_ELF dan Caecillia_ELF.

***
Fanny’s POV

Kerja lagi, kerja lagi. Mikir lagi, mikir lagi. Ini gak ada bosennya apa ya guru ngasih tugas seubrek. Awalnya udah mulai gak ngantuk, soalnya makin lama, pelajaran PKn makin ngelantur tentang Korea. Apalagi SEKJENnya PBB yang sekarang. Dari KOREA SELATAN. Gimana gak seneng coba? Aku aja langsung cengar cengir sendiri pas pak *sensor* nyebutin KOREA SELATAN.

Eh.. tapi ini apaan? Si pak *sensor* meragain anak yang saking gilanya sama artis. Wah.. wah.. ini mah gue banget! Nendang CPU pas pelajaran komputer. Sial, Rachel sama Sisil udah ngeliatain, pasti mereka berpikiran yang sama deh. Gawat! Tutup mukaa!! Balik lagi tentang komputer, hebatnya itu guru komputernya gak berani marah. Wakakak.

Oke, balik lagi ke PKn. Emang pelajaran ini tuh nyebelin. Sangat malahan. Ah, aku, Rachel, dan Sisil itu emang penyakitnya udah akut. Gak pernah belajar, sering kerjasama, bahkan tidur di kelas. Hebatnya itu sampe sekarang belum ada yang pernah mergokin kita kerjasama.

Sekarang ngantuk banget dikelas. Aih, pasti gara-gara tadi pagi minum obat. Terkutuklah kau, obat! Aku menelungkupkan kepalaku di tangan. Air mata kelelahan pun mulai membanjiri mukaku yang cantik ini #plak.

“orang seperti Fanny inilah yang tidak akan terjamin masa depannya. Tidur dikelas” shit! Mampus gue! Sekarang semua anak dikelas ngeliat kearahku.

“pa, jangan dimarahin dong, Fanny-nya! Kasian tau! Dia pasti ngantuk banget! Liat aja matanya udah kayak panda gitu!” sialan ni anak. Gue kira mau ngebela, tapi ujung-ujungnya ngejek. Dan beginilah jadinya. Sekelas tertawa karena ulah si *sensor*.

KRINGGGG

Istirahat. Ini bel udah kaya bel pemadam kebakaran aja deh. Ngerusak gendang telinga tau! Apa kepseknya kekurangan dana buat beli bel sekolah, sampe nyolong ke pemadam kebakaran? *ditabokKEPSEK*

Emang udah kebiasaan. Salah satu dari kami, pasti akan datang ke meja salah satu dari kami (?). Kali ini giliranku.

“eh, itu buku kita yang item itu gimana nasibnya? Buang aja ke comberan gitu? Abisnya gak pernah kepake” aku membuka percakapan, soalnya dari tadi cuma pada ceming sih.

“babo, lu kira tu buku beli pake daun apa?!” aishh.. ini anak hobinya emang noyor kepala sahabat sendiri -,-“

“lah.. siapa suruh kaga pernah dipake. Mana sampe keriting gitu lagi bukunya. Kayak indomie dah..” jawabku dengan muka polos dan langsung disambut tatapan sinis dari Rachel.

“masa bodolah. Kumaha elu”

“eh gue ke kamar mandi dulu ya!” ucap Rachel sambil beranjak dari tempat duduknya.

“terserah lu” jawabku lalu kembali memasukkan makanan ke mulutku. Saking penuhnya, sampe keselek.

“uhuuk uhuuk..”

“sukurin” emang miris nasib gue. Diketawain, eh salah tapi dikatain sama sahabat sendiri. Huhuhu~

KRINGGG

“ish.. jinjja jinjja naha cepet kieu istirahatna?” ucap Rachel dengan menggunakan bahasa korea yang bisa dibilang hiperbola dan tanpa sadar dia mengucapkannya juga dengan bahasa sunda ala pengamen jalanan yang suka nangkring di perempatan jalan.

“woi! Cepetan baris! Si bu *sensor* udah dateng!” ini lagi leader kelas. Bukannya langsung ngebarisin tapi malah teriak gaje. Astajim~

“ah banyak bacot, lu” teriakku. Tanpa sadar juga ngucapin kata-kata itu. Ni mulut emang udah gak bisa dijaga kayaknya.

“eh, abis ini pelajaran apa?” yanya Stanley. Aku mikir sejenak. Rasanya sih gitu. Tapi napa sampe si Stanley jamuran ya? Ah, ini mah keliatannya emang guenya yang mikir kelamaan.

“mat, kalo gak salah” bantu Rachel. Saking bloonnya gue.

“ow~”

Author’s POV

@6B Class (pelajaran Matematika)

Pelajaran mat. Rasanya bukan hal yang tabu lagi kalo anak-anak gak ngerjain PR. Gimana mau ngerjain PR, tau caranya aja kaga. Sekarang bu *sensor* lagi nerangin tentang cara diagram lingkaran. Seperti biasa, banyak, eh ralat! SANGAT BANYAK atau bisa dibilang hampir seluruh anak meneteskan air matanya. Mau tau kenapa? Satu alasannya. NGANTUK.

Tidak terkecuali Sisil dan Rachel. Mereka berdua lagi sibuk-sibuknya mengelap air mata mereka. Lain lagi dengan Fanny, dia malah cengar cengir, bahkan ketawa-ketawa sendiri.

“eh, kenapa lu ketawa?” tanya anak yang duduk di sebelah Fanny. Fanny hanya tersenyum garing sambil menggelengkan kepalanya.

“gak apa-apa kok. Emang kenapa? Lu suka sama gue ya? Emang gue itu udah cantik dari lahir, buahaha” jawab Fanny. Yang diajak ngomong malah geleng-geleng kepala sendiri karena ngeliat tigkah Fanny yang makin lama makin sarap menurutnya.

“Fanny, kenapa kamu ketawa-ketawa sendiri? Ayo kedepan, kerjakan soal ini!” suruh sang guru dengan tegas. Fanny dengan percaya dirinya maju kedepan, memang kehebatannya dalam matematika bisa diperhitungkan. Tetapi( *ada tapinya!), sebenernya sedari tadi dia tidak memperhatikan guru yang asik mengoceh di depan papan tulis. Yang dia lakukan tidak lain adalah menghayal. Apa lagi kalau bukan menghayal tentang suju? (suju wae!)

“yang nomer berapa bu?” tanya Fanny dengan santainya.

“nomer 3” jawab sang guru. Murid lainnya hanya memperhatikan kearah papan tulis dengan tatapan ngantuk mereka. Berbeda dengan Rachel dan Sisil. Mereka berdua mengkhawatirkan nasib Fanny kalau ia tidak bisa mengerjakan soal itu. Bahkan keringat dingin mereka sudah membuat banjir kota bandung. *authorlebe*

Sedangkan Rachel dan Sisil sedang membuat banjir, Fanny dengan kalemnya mengerjakan soal yang diberi gurunya itu.

“ah, segini mah citil! (?)” gumam Fanny.

“sudah bu!”

“mana coba ibu lihat!” lalu sang guru pun mulai melihat hasil kerja Fanny.

“kenapa jawabannya seperti ini?! Ini salah!! Makanya, pasang kupingmu itu! Jangan Cuma jadi cantelan doang!!” maki guru tersebut. Tidak terima dengan perlakuan gurunya, Fanny pun membalas perkataan gurunya.

“eh, ibu pikir jawaban ibu bener? Tau dari mana, bu?! Ibu juga, pasang mata ibu! Jangan cuma jadi hiasan aja! Coba mana yang salah? Jawaban saya itu bener!! Ibunya aja yang salah” balas Fanny. Sang guru pun terkaget dengan ulah Fanny yang melawannya. Anak-anak kelas 6B hening seketika. Diam tanpa kata *promosilagugue*. Keringat dingin sudah mengucur dari dahi mereka, saking banyaknya, sehingga membuat sebuah danau yang dinamai ‘DANAU KEGALAUAN’ (?)

***

Tomorrow @school (exam)

“ni kepsek, gue sumpahin gak akan masuk surga!” gumam Fanny.

Sekarang sedang berlangsung ujian kenaikan kelas. Untuk apa? Author sendiri tidak tau. Sudah kelas 6, tapi masih ada UKK. Aneh bukan? Kepsek SD *sensor* memang aneh. Dan karena saking dibenci oleh anak 1 sekolah, sang kepsek pun diberi julukan ‘mama jack’.

“katanya disuruh pulang jam 9, ehh tapi kenapa  baru keluar jam segini, hah?! Jam sepuluh!! Sialan banget, tuh kepsek!” caci Fanny. Dia sampai mencaci maki ‘mama jack’ karena hari ini papanya, tidak ke kantor. Melainkan menunggu. Tidur. Itulah yang dilakukan papa Fanny selama menunggu anaknya yang sarap ujian. *gakpentingbanget*

“bye, gue udah dijemput. Dadah.. Annyeong.. Pai pai..!” seru Fanny dari kejauhan sambil membungkukkan badannya. Saking cerobohnya, hingga Fanny menabrak orang.

“YA! Punya mata gak?!” teriak seseorang. Fanny terkaku.

***

To be continued

***

UWAA~ ANEH YA? GAJE YA? AKU EMANG GAK BISA BIKIN FF COMEDYY!

Walaupun hasilnya ancur begini, tetep RCL ya.. ;D

 

4 thoughts on “Just A Short Journey Of A Friendship.. (part 2)

If you comment, I prayed for you to meet your bias ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s